SEO paling KEREN

Mengungkap Fakta Terpendam

Lambang PKI masuk Indonesia lewat Mainan Anak

mainan-anak-sebar-pkiBaru kali ini Simbol-simbol PKI masuk ke Indonesia entah kenapa dan apa sebabnya seperti dikutip dari halaman berita nasional viva news edisi Rabu, 4 November 2015 Aparat TNI Komando Distrik Militer (Kodim) 0729/Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, merazia pasar mainan anak-anak di Dusun Ngipik, Baturetno, Banguntapan, dan di Jalan Wahidin Sudiro Husodo, kemarin. Ditemukan sejumlah mainan impor dari Tiongkok berkarakter atau gambar palu arit, logo partai komunis.
Ditemukan sebanyak 27 paket mainan bermacam bentuk yang terdapat karakter palu arit, bahkan bendera Uni Soviet (negara induk yang membawahi 15 negara berhaluan komunisme yang eksis pada tahun 1922 sampai 1991. Negara utama kini bernama Rusia). Mainan-mainan itu disita dari dua toko di dua pasar itu.
Komandan Kodim Bantul, Letnan Kolonel Kavaleri Tumadi, menjelaskan bahwa pada dasarnya para penjual mainan-mainan itu tak mengerti makna gambar palu arit maupun karakter bendera Uni Soviet. Mereka hanya bermaksud menjual mainan, bukan menyebarkan paham itu. Lagi pula, mereka tak memahami komunisme atau pun negara Uni Soviet.
Tapi, Tumadi mewanti-wanti bahwa mainan-mainan itu menunjukkan penyebaran komunisme bisa melalui berbagai cara. “Khawatirnya, lama-kelamaan simbolnya akan dianggap menarik oleh anak-anak. Jika seperti itu, akhirnya pahamnya masuk pula,” katanya kepada wartawan pada Rabu, 4 November 2015.
Tumadi memperingatkan juga bahwa mainan-mainan serupa sudah beredar luas di sejumlah tempat di Kota Yogyakarta dan Kabupaten Sleman. Dia mengaku telah berkoordinasi dengan pemangku kebijakan di dua wilayah itu agar segera melakukan razia.
Hal yang lebih penting daripada itu, kata Tumadi, Pemerintah harus memperketat impor, tidak hanya mainan anak-anak, tetapi juga komoditas lain. Soalnya arus pasar bebas membuka peluang besar bagi masuknya paham-paham terlarang atau berbahaya bagi bangsa Indonesia melalui produk-produk impor.
“Terlebih, Indonesia akan menjadi (baca: anggota) Masyarakat Ekonomi Asean (MEA). Beragam produk dari berbagai negara Asean akan mudah masuk ke Indonesia,” katanya.
Tags: , , ,

No Responses

Leave a Reply