SEO paling KEREN

Mengungkap Fakta Terpendam

Manfaat dan Budidaya Tanaman Kencur

Tanaman yang satu ini termasuh dalam family Jahe-jahean Zingiberaceae yang merupakan tumbuhan asli india dengan daerah penyebaran di Asia Tenggara dan Cina, Tumbuhan yang mempunyai sifat dan bentuk tanaman yaitu berbatang semu dengan jumlah daun 2 sampai 3 helai dan warna bunga putih, umbi berwarna kuning kecoklatan dan banyak mengandung air.

Tanaman yang bernama latin Kaempferia Galanga L mempunyai komposisi umbi terdiri dari pati 4,14%, mineral sebanyak 13,73% serta minya atsiri 2,4% sampai 3,9% yang terdiri dari cineol, asam methyl, aldehide, ethyl, ester dan lain-lain.

Mengenai manfaat, Kencur mempunyai banyak manfaat hingga di Indonesia dijadikan Apotik Hidup, selain dijadikan bumbu penyedap hidangan dirumah, kencur juga dijadikan obat tradisional dan banyak diperlukan oleh industri rokok, jamu dan kosmetik, perbandingan berat antara yang bersih dan yang basah adalah 1:10 (10 kg kencur kering sama dengan 100kg kencur basah).

Tanaman Kencur tumbuh didataran setinggi 50 meter – 1.000 meter DPL dengan intensitas cahaya sedikit terlindungi dari sinar matahari langsung dan curah hujan 2.500 – 4.000 mm/tahun. Jenis tanah yang cocok untuk tanaman kencur adalah lempng berpasir, lempung berliat dengan struktur remah dan kaya humus.

Klon Anjuran untuk bercocok tanam jenis kencur berdaun sempin dan jenis kencur berdaun lebar. Pemilihan bibit berasal dari pohon yang sudah tua, cara memperoleh bibit ada 2 cara:

  1. Langsung tanam (Rimpang segar setelah dipotong-potong sepanjang 4cm langsung ditanam dilapangan tanpa disimpan dulu)
  2. Ditunaskan dulu (Rimpang setelah dipotong-potong 4 cm disimpan dalam gudang 1-2 minggu sampai tunas bermunculan, ruang tempat penyimpanan harus kering, tidak panas dan tidak terlindung, rimpang dihamparkan jangan bertumpuk diatas rak kayu atau bambu. Bibit yang baik mempunyai 2-3 buah mata tunas, keperluan bibit sekitar 1-2 ton/ha dengan jarak tanam sekitar 20 x 15 cm.

 

3.3. Penyiapan Lahan
– Tanah dibersihkan dari rerumputan lalu dicangkul 2 (dua) kali.
– Dibuat bedengan sambil diberi pupuk kandang sebanyak 10 ton/hektar.

3.4. Penanaman
– Penanaman pada awal musim hujan.
– Jarak tanam 20 X 15 Cm, kecuali untuk tumpang sari 60 X 40 Cm.
– Cara penanaman dengan meletakan bibit dicelup / dipping pada larutan anti biotik agrimyoin, sterptomyoin.

3.5. Pemeliharaan
– Penyiangan
Pada minggu ke II ? IV setelah tanam atau tergantung keadaan.
– Mulching
Penutupan tanah bisa denngan jerami atau ampas perasan tebu.
– Pemupukan
Pada saat tanaman sudah membentuk daun sempurna (akhir minggu ke 4) dipupuk dengan pupuk Urea 75 Kg, TSP 200 Kg dan KCl 100 Kg dan pada saat tanaman berumur 3 bulan dipupuk dengan Urea sebanyak 75 Kg
– Penggemburan tanah
Dilakukan disekitar rumput pada umur 3 bulan bersamaan dengan pemupukan ke II.
– Hama dan Penyakit
Hama pada tanaman kencur tidak banyak yang penting adalah penyakit busuk umbi oleh bakteri Pseudomonas sp.

IV. PANEN

4.1. Umur
– Mulai dapat dipanen umur 6-8 bulan, dan dapat ditunda sampai musim berikutnya karena tidak akan ada efek buruk terhadap rimpang namun jika ditunda sampai musim berikutnya lagi kemungkinan rimpang akan membusuk dan kadar patinya menurun.
– Panen sebaiknya dilakukan dalam waktu yang singkat.
– Biasanya bila setelah cukup panen ditandai dengan daun menguning dan akhirnya gugur.

4.2. Cara Panen
– Membongkar seluruh rimpang dengan cangkul, garpu atau alat lainnya.
– Mematahkan atau memotong rimpang bagian pinggir, sisa yang tertinggal dibiarkan tumbuh untuk musim tanam berikutnya.

4.3. Produktivitas
– Produksi rimpang bisa mencapai 6-10 ton /hektar.
– Variasi produksi di pengaruhi oleh kesuburan tanah, jenis kencur dan pemeliharaan selama penanaman

V. PENGOLAHAN HASIL

Hasil lahan kencur bisa berupa rimpang basah dan rimpang kering. Pada Pengolahan Rimpang basah, rimpang hanya dibersikan, dikering anginkan, dikemas lalu diangkut.
Pada pengolahan rimpang kering terdapat proses pengeringan, pencelupan dan pengeringan.

KHASIAT TANAMAN KENCUR BAGI KESEHATAN

I. PENDAHULUAN
Dengan semakin meningkatnya ilmu pengetahuan dan teknologi maka industri farmasipun semakin berkembang seiring dengan pertambahan jumlah penduduk yang kian pesat. Namun dalam keadaan krisis ekonomi saat ini tidak semua lapisan masyarakat mampu membeli produk farmasi yang dibutuhkan, oleh karena itu pengobatan dengan tanaman secara tradisional merupakan salah satu pilihan yang bijaksana. Begitu banyak tanaman yang berfungsi sebagai tanaman obat-obatan salah satu diantaranya adalah tanaman kencur.
Kencur termasuk ke dalam suku jahe-jahean (zingeberaceae) dengan nama ilmiah Kaempferia galanga L. Aroma kencur sangat lembut dan khas sehingga mudah membedakan dengan jenis dari zingeberaceae yang lainnya. Fungsi tanaman kencur selain sebagai penyedap makanan juga banyak digunakan dalam ramuan obat tradisional yang khasiatnya dapat mengobati berbagai macam penyakit, sehingga tidak heran apabila pabrik-pabrik pengolahan obat trasional banyak mempergunakan bahan baku kencur.

II. KHASIAT TANAMAN KENCUR
Kencur dipergunakan untuk meramu obat-obatan tradisional yang sudah banyak diproduksi oleh pabrik-pabrik jamu maupun dibuat sendiri, selain itu rimpangnya bisa dijadikan obat tanpa diramu dengan tumbuhan lain ataupun diramu dengan campuran bahan lain. Secara garis besar khasiat tanaman kencur adalah :

1. Expentorasia
yaitu untuk menyembuhkan batuk dengan cara mengencerkan dahak serta memudahkan keluarnya dahak.

2. Dinretioca
yaitu untuk memperlancar proses pengeluaran urine (air kencing).

3. Carminativa
yaitu untuk membantu proses pengeluaran angin dari dalam perut akibat perut kembung / masuk angin.

4. Stimulansia
yaitu untuk membangkitkan atau memberikan rangsangan.

5. Protection
yaitu untuk memberikan perlindungan pada pakaian atau buku dari gangguan serangga.

III. RESEP PEMBUATAN OBAT-OBATAN TRADISIONAL

1. Batuk
a. Rimpang kencur 1 jari (jangan dibuang kulitnya) dicuci bersih lalu dikunyah halus-halus dengan sedikit garam kemudian ditelan dan disusul dengan minum air hangat dilakukan 2 kali sehari.
b. Rimpang kencur 2 jari, bawang merah 8 butir, buah kapolaga 3 buah, buah kelengkeng 8 buah, daun kaki kuda 1/3 genggam, daun jinten ? genggam, rimpang jahe 1 jari. Semua bahan dicuci bersih lalu dipotong-potong seperlunya. Rebus dalam air bersih 3 gelas, hingga setengahnya, kemudian beri madu murni 4 sendok makan. Diminum 3 kali sehari sebanyak ? gelas.

2. Masuk Angin
a. Rimpang kencur ? jari, jahe ? jari, tempurung ? jari, gangle 1/3 jari, adas ? sendok teh, gula aren secukupnya. Semua bahan kecuali gula aren dicuci bersih lalu dipotong-potong seperlunya kemudian direbus dalam air bersih 4 gelas hingga tersisa 3 gelas. Diminum 3 kali sehari ? gelas.
b. Rimpang kencur ? jari, dicuci bersih, dikunyah dengan garam secukupnya sesudah halus lalu ditelan disusul dengan minum air hangat 2 kali sehari.

3. Muntah ? Muntah
a. Rimpang kencur 1 jari dicuci bersih lalu diparut dan dicampur dengan garam sedikit, airnya disaring dan diminum 1-2 kali sehari.
b. Rimpang kencur 1 jari, buah kapulaga 3 buah, jintan ? sendok teh, adas ? sendok teh. Bahan semua dicuci lalu ditumbuk seperlunya dan direbus dengan air bersih 2 gelas hingga tinggal ? nya kemudian ditambah gula aren secukupnya, setelah dingin diminum 1-2 kali sehari.

4. Tetanus
Rimpang kencur 1 jari, putik mengkudu 15 buah, rimpang lengkuas ? jari, lempuyang ? jari, temulawak ? jari, jahe ? jari, bangle ? jari. Semua bahan dicuci dan dipotong-potong seperlunya lalu direbus dengan air bersih 4 gelas hingga tinggal ? nya setelah dingin disaring lalu diminum 3 kali sehari ? gelas.

5. Radang Lambung
Rimpang kencur 1 jari, putik mengkudu 15 buah, rimpang lengkuas ? jari, lempuyang ? jari, temulawak ? jari, jahe ? jari, bangle ? jari. Semua bahan dicuci dipotong seperlunya lalu direbus dengan air 4 ? gelas hingga menjadi ? nya, setelah dingin disaring lalu diminum 3 kali sehari ? gelas.

6. Mulas
Rimpang kencur 1 jari daun saga 1/5 genggam, bangle ? jari, kapulaga 2 buah, asam trenggali 2 jari, cengkeh 10 kuntum, adas ? sendok teh, pulosari ? jari daun sena ? genggam. Semua bahan dicuci dan dipotong-potong lalu ditumbuk dan direbus dengan air 4 gelas hingga ? bagiannya, kemudian setelah dingin disaring dan diminum 2-3 kali sehari ? gelas.

7. Keracunan

a. Keracunan jamur
Kencur 1 jari, sambiloto 1/3 genggam, daun jinten ? genggam. Bahan ditumbuk halus dan diberi air bersih ? gelas, lalu diperas dan disaring kemudian diminum 2-3 kali sehari ? gelas.

b. Keracunan udang
Kencur ? jari, daun bidara laut ? genggam, daun kaki kuda 1/3 genggam, gula aren secukupnya. Bahan-bahan kecuali gula aren dicuci dipotong-potong lalu direbus dengan air bersih 2 gelas hingga tinggal ? nya, kemudian diminum 1-2 kali sehari ? gelas.

c. Keracunan Tempe Bongkrek
Rimpang kencur ? jari, daun gidana laut ? genggam, daun kaki kuda ? genggam, daun jinten ? genggam, gula aren secukupnya. Kemudian setelah bahan dicuci direbus dengan air 2 gelas hingga menjadi ? nya kemudian diminum 1-2 kali sehari, sekali minum ? gelas.

8. Luka Berdarah/Bernanah dan Borok
Kencur 2 jari lalu dicuci dan diparut dan dicampur air 4 sendok makan lalu air perasannya diteteskan pada luka atau dapat digunakan untuk mencuci pada luka bernanah.

9. Keramas
Untuk menyuburkan rambut bisa dengan mencuci 15 lembar daun kencur lalu ditumbuk dan dicampur 2 gelas air, dan air perasannya bisa untuk mencuci rambut.

10. Beras Kencur
Beras ? genggam (disangrai, dicor air panas ? jam, tiriskan), kencur ? genggam (diungkep), lempuyang, jahe, kunyit, asam masing-masing 1 jempol (dibakar dan diseduh air panas), gula aren 1 jari (dicairkan), cabe jawa 3 buah (direndam air panas), kedawung 3 biji, kayu manis sepotong, cengkeh, kapulaga masing-masing 3 buah lalu disngrai. Setelah siap bahan lalu ditumbuk halus dan diberi air hangat sedikit demi sedikit lalu peras dan saring baru campurkan gula aren cair dan asem.

4 Responses

  1. Anonymous19-02-2009 at 03:36Reply

    Budidaya kencur oke

  2. Anonymous19-02-2009 at 03:36Reply

    Budidaya kencur oke

  3. Anonymous19-02-2009 at 03:36Reply

    Budidaya kencur oke

  4. Anonymous19-02-2009 at 03:36Reply

    Budidaya kencur oke

Leave a Reply