Teknik & Cara Pembibitan Tanaman Karet

No comment 1710 views

Teknik dan Cara Pembibitan Tanaman Karet : Tujuan utama pasaran karet (hevea brasiliensis) ndonesia adalah ekspor. Di pasaran internasional (perdagangan bebas) produk karet Indonesia menghadapi persaingan ketat. PT. Natural Nusantara berupaya meningkatkan Kuantitas dan Kualitas produksi, dengan tetap menjaga Kelestarian lingkungan (Aspek K-3).

Pembibitan
Persemaian Perkecambahan

  • Benih disemai di bedengan dengan lebar 1-1,2 m, panjang sesuai tempat.
  • Di atas bedengan dihamparkan pasir halus setebal 5-7 cm.
  • Tebarkan Natural Glio yang sudah terlebih dulu dikembangbiakkan dalam pupuk kandang + 1 mg.
  • Bedengan dinaungi jerami/daun-daun setinggi 1 m di sisi timur dan 80 cm di sisi Barat.
  • Benih direndam POC NASA selama 3-6 jam (1 tutup/liter air).
  • Benih disemaikan langsung disiram larutan POC NASA 0,5 tutup/liter air.
  • Jarak tanam benih 1-2 cm.
  • Siram benih secara teratur, dan benih yang normal akan berkecambah pada 10-14 hss dan selanjutnya dipindahkan ke tempat persemaian bibit.

Baca Juga: Cara Budidaya Tanaman Karet

Persemaian Bibit

  • Tanah dicangkul sedalam 60-75 cm, lalu dihaluskan dan diratakan.
  • Buat bedengan setinggi 20 cm dan parit antar bedengan sedalam 50 cm.
  • Benih yang berkecambah ditanam dengan jarak 40x40x60 cm untuk okulasi coklat dan 20x20x60 untuk okulasi hijau.
  • Penyiraman dilakukan secara teratur.

Pemupukan :

  • PUPUK MAKRO : (diberikan 3 bulan sekali) GT 1 : 8 gr urea, 4 gr TSP, 2 gr KCl perpohon LCB 1320: 2,5 gr urea, 3 gr TSP, 2 gr KCl perpohon.
  • POC NASA : 2-3 cc/lt air perbibit disiramkan 1-2 minggu sekali

Pembuatan Kebun Entres

  • Cara penanaman dan pemeliharaan seperti menanam bibit okulasi.
  • Bibit yang digunakan dapat berbentuk bibit stump atau bibit polybag.
  • Jarak tanam 1,0 m x 1,0 m.

Pemupukan :

PUPUK MAKRO : (diberikan 3 bulan sekali)

  • Tahun I : 10 gr urea, 10 gr TSP, 10 gr KCl /pohon
  • Tahun II : 15 gr urea, 15 gr TSP, 15 gr KCl /pohon

POC NASA : 2-3 cc/lt air perbibit disiramkan 1-2 minggu sekali

Okulasi – Ada 2 macam okulasi: Okulasi coklat dan okulasi hijau.

Keterangan
Okulasi Coklat
Okulasi Hijau
Umur batang bawah
9-18 bulan
3-8 bln
Diameter batang 10 cm dari tanah
+ 2 cm
1 – 1,5 cm
Kayu okulasi Dari kebun entres, warna hijau tua dan coklat, diameter 1,5 – 3 cm. Dari kebun entres umur 1-3 bln, warna masih hijau atau telah terbentuk 1-2 payung.

 

  • Teknik Okulasi : (keduanya sama)
  • Buat jendela okulasi panjang 5-7 cm, lebar 1-2 cm.
  • Persiapkan mata okulasi
  • Pisahkan kayu dari kulit (perisai)
  • Masukkan perisai ke dalam jendela
  • Membalut, gunakan pita plastik/rafia tebal 0,04 mm
  • Setelah 3 minggu, balut dibuka, jika pesriasi digores sedikit masih hijau segar, maka okulasi berhasil. Diulangi 1-2 minggu kemudian.
  • Bila bibit akan dipindahkan potonglah miring batang bawah + 10 cm di atas okulasi.
  • Bibit okulasi yang dipindahkan dapat berbentuk stum mata tidur, stum tinggi, stum mini, dan bibit polybag.

Pengolahan Media Tanam

  1. Tanah dibongkar dengan cangkul / traktor, dan bersihkan dari sisa akar.
  2. Pembuatan teras untuk tanah dengan kemiringan > 10 derajat. Lebar teras minimal 1,5 dengan jarak antar teras tergantung dari jarak tanam.
  3. Pembuatan rorak (kotak kayu panjang) pada tanah landai. Rorak berguna untuk menampung tanah yang tererosi. Jika sudah penuh isi rorak dituangkan ke areal di sebelah atas rorak.
  4. Pembuatan saluran penguras dan saluran pinggiran jalan yang sesuai dengan kemiringan lahan dan diperkeras.

Baca Juga: Pengendalian Hama & Penyakit pada Tanaman Karet

author
Bangfad - Penulis sekaligus pengelola website menyediakan Jasa Review Produk Lokal maupun produk luar dengan harga yang sangat terjangkau, kami juga menyediakan jasa pembuatan website berbasis opensource yang tentunya lebih ekonomis namun dengan performa profesional dengan harga mulai dari Rp.300.000,-
No Response

Leave a reply "Teknik & Cara Pembibitan Tanaman Karet"

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.